Llama Nanobodies Bisa Menjadi Senjata Ampuh Melawan COVID-19

Para peneliti di Karolinska Institutet di Swedia telah mengembangkan, bekerja sama dengan para peneliti di Jerman dan AS, antibodi kecil baru, yang juga dikenal sebagai nanobodi, yang mencegah virus corona SARS-CoV-2 memasuki sel manusia. Studi penelitian yang diterbitkan dalam Science, menunjukkan bahwa nanobody gabungan memiliki efek yang sangat baik – bahkan jika virus bermutasi. Menurut para peneliti, nanobodi tersebut berpotensi untuk dikembangkan menjadi pengobatan untuk COVID-19.

Protein khusus, protein lonjakan, di permukaan virus korona SARS-CoV-2 membantu virus menginfeksi sel inang. Oleh karena itu, antibodi yang memblokir protein lonjakan dan mencegahnya mengikat ke sel dapat menjadi cara untuk menghentikan infeksi.

Dari perspektif intervensi terapeutik potensial dipantu http://daftarnova88.info/, fragmen kecil antibodi, disebut sebagai antibodi domain tunggal (sdAb) atau nanobodi, mungkin merupakan alternatif yang lebih baik daripada antibodi biasa. Itu karena nanobodies secara signifikan lebih kecil. Oleh karena itu mereka mampu mengikat virus di lebih banyak tempat daripada antibodi biasa. Nanobodi juga memiliki stabilitas yang lebih baik dan lebih mudah diproduksi dengan biaya efektif dalam skala besar.

Para peneliti di Karolinska Institutet sekarang menerbitkan, bekerja sama dengan para peneliti di University of Bonn di Jerman dan Scripps Research Institute di California, sebuah studi yang menggambarkan nanobodi baru melawan infeksi SARS-CoV-2.

Apa yang secara unik spesial di sini adalah kami telah menyatukan nanobodi yang mengikat dua tempat berbeda pada protein lonjakan virus. Varian kombinasi ini mengikat lebih baik daripada nanobodi individu dan sangat efektif dalam memblokir kemampuan virus untuk menyebar di antara sel manusia dalam kultur sel. “

Martin Hällberg adalah salah satu penulis studi penelitian yang sesuai.

Selain itu, antibodi nano gabungan bekerja bahkan ketika diuji pada varian virus yang bermutasi sangat cepat.

“Ini berarti bahwa risikonya sangat kecil sehingga virus menjadi kebal terhadap gabungan badan-badan nano ini,” kata Martin Hällberg.

Untuk menghasilkan nanobodi, alpacas dan llama – hewan yang sistem kekebalannya secara alami menghasilkan antibodi dan nanobodi – divaksinasi dengan protein lonjakan virus korona. Di antara nanobodi yang dihasilkan oleh hewan, para peneliti memilih pengikat terbaik. Di antara ini, empat diidentifikasi sebagai menunjukkan kemampuan luar biasa untuk memblokir kemampuan virus untuk menyebar di antara sel-sel manusia yang dikultur.

Martin Hällberg adalah salah satu penulis studi penelitian yang sesuai.

Selain itu, antibodi nano gabungan bekerja bahkan ketika diuji pada varian virus yang bermutasi sangat cepat.

“Ini berarti bahwa risikonya sangat kecil sehingga virus menjadi kebal terhadap gabungan badan-badan nano ini,” kata Martin Hällberg.

Untuk menghasilkan nanobodi, alpacas dan llama – hewan yang sistem kekebalannya secara alami menghasilkan antibodi dan nanobodi – divaksinasi dengan protein lonjakan virus korona. Di antara nanobodi yang dihasilkan oleh hewan, para peneliti memilih pengikat terbaik. Di antara ini, empat diidentifikasi sebagai menunjukkan kemampuan luar biasa untuk memblokir kemampuan virus untuk menyebar di antara sel-sel manusia yang dikultur.

“Favorit saya adalah nanobody dari llama,” kata Martin Hällberg. “Ini mengikat langsung di atas permukaan tempat virus mengikat reseptor sel inang ACE2, dan nanobodi juga berbagi sebagian besar asam amino penting untuk mengikat dengan ACE2. Artinya, virus akan mengalami kesulitan yang sangat tinggi untuk bermutasi secara ekstensif. pada permukaan itu dan pada saat yang sama mampu mengikat ACE2. Varian di mana antibodi llama ini dikaitkan dengan salah satu antibodi dari alpaka adalah perangkap rubah yang tidak pernah berhasil dihilangkan oleh virus dalam percobaan kami. “

Para peneliti kini berharap nanobodies mereka dapat dikembangkan menjadi pengobatan obat sebagai pelengkap vaksinasi terhadap COVID-19.

“Ini mungkin dapat digunakan secara klinis untuk mereka yang sudah sakit, atau untuk pencegahan bagi individu yang karena satu dan lain alasan tidak dapat divaksinasi, atau yang memiliki sistem kekebalan yang lemah, dan karena itu mungkin tidak membentuk tanggapan kekebalan yang cukup kuat setelah vaksinasi,” jelas Martin Hällberg.

Dioscure Therapeutics, sebuah perusahaan spin-off dari University of Bonn, akan melakukan pengujian lebih lanjut dari nanobodies dalam uji klinis. Para peneliti di Karolinska Institutet akan melakukan upaya untuk meningkatkan pengikatan lebih lanjut dengan mengubah blok bangunan individu dalam nanobodies.

Penelitian ini didanai oleh Swedish Research Council dan Knut and Alice Wallenberg Foundation, serta oleh penyandang dana penelitian di Jerman dan AS.

Para peneliti di balik studi penelitian telah mengajukan permohonan paten yang terkait dengan nanobodies. Dua dari peneliti juga merupakan pendiri dan pemegang saham di perusahaan Dioscure Therapeutics, yang akan mengkomersialkan antibodi. Dua dari peneliti tersebut memiliki koneksi satu sama lain, sebagai co-founder, konsultan, dan pemegang saham di perusahaan IFM Therapeutics.