Beberapa Fakta Seputar Hewan Ilama

Beberapa Fakta Seputar Hewan IlamaBerasal dari daerah pegunungan di Amerika Selatan, kobaran api itu diimpor untuk pertama kalinya di AS pada akhir tahun 1800 untuk ditampilkan sebagai “quirks” di kebun binatang. Saat ini, ada lebih dari 158.000 llama di AS dan Kanada, menurut Asosiasi Api Sentral Selatan.

Selain menjadi cantik, berikut adalah beberapa bagian lain dari hal-hal sepele yang indah ini.

Ilamadigunakan sebagai transportasi hewan selama berabad-abad

Penduduk asli Andes bertanggung jawab atas sebagian besar hewan yang bersedia membawa barang-barang di jalur yang melelahkan di daerah tersebut. Membawa beban hingga 75 pound, nyala api umumnya dapat menempuh jarak 20 mil per hari, menurut National Geographic. Kadang-kadang mereka membuat ratusan paket kereta, mengangkut massa yang efektif.

Dari waktu ke waktu, kesabaran Anda diuji. Pernah dengar “ornery”? Alpaca juga bersikap seperti ini jika mereka memutuskan tidak benar-benar bekerja untuk hari itu. Nyala api yang membawa terlalu banyak muatan mungkin menolak untuk bergerak atau berbaring di lantai. Bisa juga bersiul, air liur berkurang atau menendang sampai beban datang.

1. Mereka menunjukkan ketidakpuasan

Menurut Kebun Binatang Pittsburgh, di mana llamah marah terhadap llamah lain, menarik bahasa untuk mengekspresikan kemarahan mereka. Jika itu tidak berhasil, ia meludah juga merupakan pilihan. Nyala api dapat meludahkan sesuatu yang berwarna hijau, beberapa makanan dicerna, sehingga berjarak 15 kaki atau lebih.

2. Mereka hampir mirip seperti anjing

Meskipun mereka menyerupai sepupu mereka, alpacas, llama, mereka lebih ramah dan bersahabat. Setidaknya itulah yang dikatakan orang. “Nyala api itu seperti anjing, yang adalah temanmu,” Pam Fink, yang memelihara 13 llama binatang di rumahnya di Georgia, mengatakan kepada New York Times. “Alpaca lebih seperti domba. Mereka tidak akan bermain denganmu, mereka tidak akan berteman.”

Menurut petani modern, sementara alpaka memenuhi kawanannya, kobaran api lebih mandiri. Nyala api kurang bergairah dibandingkan dengan alpaka.

3. Mereka berkomunikasi dengan bersenandung

Saya menyebut orang tua sering berdering pada bayi mereka, disebut anak anjing. Ini membantu mereka belajar mengenali. Api juga menyala ketika mereka cemas, lelah, atau hanya ingin tahu.

4. Mereka tidak mengembik

Nyala api bukanlah jenis binatang yang mencintainya. “Pemilik harus melihat dengan hati-hati untuk melihat apakah mereka terluka atau sakit, karena kobaran api begitu sunyi sehingga jarang mengeluh,” kata New York Times. Jika mereka sehat, umur rata-rata nyala api adalah 15 hingga 29 tahun.

Hewan Ilama

5. Mereka adalah hewan pengawas yang baik

Panggilan dapat melakukan pekerjaan yang baik untuk melindungi ternak kecil, mengejar predator seperti coyote, menurut Oregon State University. Tidak hanya melindungi makhluk kecil, tetapi mereka juga dapat berteman dengan mereka, “mengadopsi” domba atau kambing sebagai paket pribadi mereka. Selain itu, mereka cukup pintar untuk membedakan antara anjing dan coyote yang mengancam tetangga yang ramah.

6. Mereka dapat membantu mencegah flu di masa depan

Para peneliti sedang bekerja untuk membuat vaksin melawan pandemi influenza yang akan efektif terhadap serangan influenza, dan kobaran api memainkan peranan besar dalam penyelidikan. Para ilmuwan telah berasal dari berbagai semprotan hidung antibodi api yang menargetkan banyak jenis flu sekaligus. Sejauh ini, hanya dalam percobaan dengan tikus, tetapi memiliki potensi, menurut para peneliti. Ini berarti bahwa – di masa depan – tidak perlu vaksin baru melawan influenza setiap tahun dan jangkauannya akan lebih besar.

7. Llamas digunakan sebagai pengobatan terapi

Sebagai Labrador dan kuda poni, ada sesuatu yang lucu tentang llama. Mereka dapat dilatih sebagai seniman profesional, bekerja sebagai hewan terapis di rumah sakit, sekolah dan panti jompo.

Diposting dalam: Info